Jodoh..Oh..Jodoh

Gue jomblo selama 5 tahun sebelum akhirnya bertemu dengan sang mantan pacar – Wabbit di dunia maya. Cerita singkatnya dari awal ketemu sampe persiapan pernikahan kami bisa dibaca disini.

Segala macam cara gue jabanin untuk bisa ngetag seseorang yang bisa diajak nonton bioskop bareng atau ke Gereja bareng di akun-akun sosial media paling hits. Hal ini dilakukan melalui kenalan dari teman, gaul di beragam pertemanan diluar lingkaran teman utama, iseng ikutan biro jodoh online, sampe ikutan acara cari jodoh di TV. Tapi semuanya itu yaaaaa …… tidak ada yang menghasilkan…hahaha  ha  ha   ha     ha       ha                 ha      .

TMO
Iya gue pernah ikutan acara TV itu

Hingga dalam satu kesempatan gue melakukan satu hal yang seumur-umur belum pernah gue lakukan sebelumnya, yaitu: berdoa meminta teman hidup kepada Tuhan. Beberapa minggu kemudian gue bisa kenalan dengan Wabbit. Tak lama kemudian pacaran dan setahun berikutnya kami menikah. Coba gue doanya dari dulu minta jodoh, mungkin nggak perlu nunggu 5 tahun buat ketemu sama Wabbit.

Oke sebelum memutuskan untuk menikah kita mundur dulu ya ke pertanyaan utama: apakah dia jodohku? Pertanyaan itu terjawab setelah gue ketemuan sama teman baik gue waktu kuliah / teman ngeband, yaitu: dokter Fariz. Oh ya, bagi yang belum tahu gue dulu juga pernah kuliah kedokteran di UI. Cerita singkatnya bisa dibaca disini. Baik, kembali ke teman gue Fariz yang mau menikah. Jadi gue tanya ke dia, apa sih yang membuat dia yakin untuk menikahi pacarnya yang sekarang? Dia bilang, “ya man, gue mau cari apalagi sih?”. Itu dia “GUE MAU CARI APALAGI?” itu mungkin adalah jawaban yang paling masuk akal buat gue! Akhirnya mulai dari situ gue pun mulai mengumpulkan niat diri untuk menikahi Wabbit.

Oh iya, ngomong-ngomong mengenai teman gue Fariz. Dia yang main gitar di video youtube berikut:

 

Tapi sebenarnya tidak hanya itu saja yang membulatkan tekad gue untuk menikahi Wabbit. Gue harus tahu dia bisa menemani gue disaat susah dan senang atau nggak #tsadis. Jadi waktu itu gue mengambil keputusan untuk mengantarkan Wabbit ketemu mamanya di Malang. Dengan cara apa? Naik kereta? Naik pesawat? Tentu tidak…ROAD TRIP pastinya! Jadi melalui road trip ini gue juga bisa tahu apakah kami bisa cocok atau tidak. Perjalanan 20 jam lebih ini aja bisa dilewati apalagi kalau nanti seumur hidup #ahay.

Road trip pertama kami waktu itu tidak hanya dijalankan berdua saja. Namun ditemani oleh teman kuliah kami berdua yang kini sudah menikah: Bayu Hulsbos dan Gaby Maria.

255738_10150338122458136_4258642_n
Mr and Mrs Hulsbos in Jatim Park

Setibanya di Malang, gue akhirnya yakin bahwa Wabbit adalah jodoh gue dan tidak membutuhkan waktu yang lama bagi gue mengutarakan niat gue ke mamanya Wabbit untuk meminang putri bontotnya 🙂

1

Semenjak perjalanan itu, road trip ke Malang kami usahakan menjadi ritual keluarga. Setelah Babbit lahir, kami menunggu 3 tahun setelahnya untuk kembali mulai melakukan road trip ke Malang. Dulu ditemani oleh keluarga Hulsbos, sekarang hanya kami bertiga saja mengarungi jalanan sepanjang Bintaro – Malang. Berikut beberapa foto perjalanan road trip kami di tahun 2015.

 

BINTARO – MALANG

IMG_20150130_064140
Muka ngantuk sopir AKAP lagi ngaso di Pringsewu setelah Tegal
IMG_20150130_135319
Tempat tidur Babbit
IMG_20150130_154516
Mampir di Cimory (Semarang) sebelum toko Chocomorynya buka

 

MALANG

IMG_20150203_105312

 

IMG_20150203_113423
Nyekar Opa

 

MALANG – BINTARO

IMG_20150205_070502

IMG_20150205_160850
Istirahat dulu di pom bensin keluar dari tol Semarang

Tahun 2016, kami juga kembali melakukan road trip ke Malang. Nanti akan gue share di postingan berikutnya yaaa 🙂

Kembali ke judul dari blog ini, apabila ada yang menanyakan gimana bisa ketemu dengan jodoh gue, jawaban gue adalah:

  1. Udah pernah mencoba berdoa meminta ke Tuhan?
  2. Kalau udah punya pacar, coba ajakin road trip.
  3. Semoga bisa memberikan pencerahan.

 

Tapi kalau misalnya semua hal diatas ditambah dengan inisiatif kreatif yang udah loe lakukan tapi ternyata dia bukan jodoh loe juga dan sampe ditinggal nikah sama orang lain, tolong tahan diri jangan sampe kejadian kayak yang dibawah ini ya guys:

 

 

 

fin

Advertisements

11 thoughts on “Jodoh..Oh..Jodoh

      1. Iya mba Tyk. Katanya sih kalau naik gunung juga bisa menjadi patokan. Tapi karena gue sama Wabbit bukan anak yang pernah camping nanti malah jadi disastrous experience ;D

        Like

  1. Waduh aku masih cita2 nih Oom asa jauh dari harapan. Maspacar masih sibuk kerja -___-‘
    Tapi masalah doain jodoh itu pernah banget x))) trus penutup doanya, “Terserah Tuhan deh mau yang kayak gimana” #eaaa

    Liked by 1 person

    1. Santai aja Grace. Ga usah terlalu dipikirin sih sebenarnya. Kumpulin memori aja dulu sama Maspacarnya #ahay

      Begitu pula untuk jodoh. Kalo nggak dicari ya ternyata sebenernya akan datang sendiri 🙂

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s